Harga Beli Kopi Dari Petani Naik

WAMENA – Koperasi serba usaha (KSU) Baliem Arabica sebagai satu-satunya koperasi yang bergerak dibidang jual beli kopi, terus berupaya memperjuangkan kesejahteraan petani dan salah satu yang akan dilakukan pada tahun 2013 ini yaitu menaikkan harga beli kopi dari petani.

Ketua KSU Baliem Arabica, Selion Karoba mengatakan, harga beli kopi dari petani yang akan mulai diberlakukan Februari 2013 yaitu sebesar Rp 7 ribu per-liter atau Rp 24.500 per-kilo.

“Awalnya pada tahun 2008 kami membeli kopi gabah dari petani seharga Rp 4 ribu per-kilo. Harga tersebut setiap tahunnya meningkat dan pada tahun ini menjadi Rp 7 ribu per-kilo gramnya,” ujarnya kepada Harian Pagi Papua, Rabu (16/1/2013) kemarin.
Dikatakannya, dengan kenaikan harga beli kopi tersebut diharapkan petani memperbaiki kualitas kopinya. Apabila kualitas kopi dari petani semakin meningkat maka menurutnya, bukan tidak mungkin harga beli kopi akan terus mengalami kenaikan.
“Kalau harga beli naik maka kualitas juga harus semakin diperhatikan. Karena kopi ini akan diekspor jadi kualitas harus benar-benar diperhatikan,” ungkapnya.

Dijelaskannya, pada tahun 2013 ini KSU Balim Arabica akan membeli kopi sebanyak 28 hingga 30 ton, dengan dana yang dibutuhkan mencapai Rp 600 juta. Namun pihaknya mengalami kendala masalah keuangan sehingga dilakukan peminjaman dari bank. Kopi yang akan dibeli dari petani tersebut menurutnya, selain untuk di ekspor juga untuk memenuhi permintaan pasar dalam negeri seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Bali, Jayapura dan Timika.

Lebih jauh dikatakannya, saat ini KSU Baliem Arabica menjalankan produksi kopi di Jayapura tepatnya di Kampung Harapan Sentani, hal tersebut dilakukan untuk menekan biaya pengeluaran.

“Produksi saat ini kami lakukan di Jayapura karena biayanya lebih murah. Mesin produksi yang ada di Wamena kami sewakan dengan hitungan per-kilo-nya Rp 500,” katanya.

Agar kebutuhan ekspor dan permintaan dalam negeri kopi Baliem Arabica dapat terpenuhi diharapkannya, masyarakat ikut berperan serta dengan mengembangkan tanaman kopi, dengan tetap memperhatikan kualitas kopi yang dihasilkan.

Selama tahun 2012 menurutnya, KSU Baliem Arabica berhasil membeli kopi dari petani sebanyak 38 ribu liter dengan dana yang digunakan mencapai Rp 373.531.000. Sedangkan kopi yang telah diekspor ke luar negeri dari tahun 2008 hingga 2012 mencapai 54 ton.(ecy/hpp)

Sumber:
http://harianpagipapua.com/berita-1961-2013-harga-beli-kopi-dari-petani-naik.html

Baliem Coffee, West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands. Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands.Baliem Coffee, internatinally certified orgnic arabica coffee from West Papua Highlands

Kopi Arabica Papua – Cerita Pengalaman

Pengalaman saya dengan kopi Papua ternyata amat tidak konsisten sehingga sulit untuk menarik kesimpulannya.

Saya telah mencoba banyak sekali kopi Papua,di coffee shop maupun nyeduh sendiri, baik yang dari Papua Barat maupun yang dari Papua New Guinea, meski tidak ada yang jelas benar lokasi asalnya. Beberapa darinya mengklaim asalnya dari daerah Wamena.

Karakternya bermacam-macam, mulai dari yang sangat enak seperti yang dideskripsikan oleh Capt.GP, sampai yang wild dan very earthy. Barangkali ini memang erat kaitannya dengan karakter tanah dan ketinggiannya,kondisi kebun (katanya amat bervariasi,mulai dari kebun yang terawat baik berkat bimbingan dari USAID,hingga “kebun” milik penduduk asli yang samasekali tidak dirawat menjurus ke tanaman yang dibiarkan “liar” seperti di Ethopia) dan penanganan pasca panennya.

Penanganan pasca panennya katanya juga amat bervariasi ekstrim,mulai dari yang “proper” (by the book) hingga yang dibiarkan kehujanan dalam perjalanan ke tempat pengepul. Pemilik Quintino mengatakan dengan tepat bahwa kopi Papua bisa sangat enak (really great)namun bisa sangat wild, tetapi potentally it could be great!Masih banyak homework katanya.

Saya tidak terkejut ketika ada yang mengatakan bahwa bibit kopi Papua terbaik berasal dari varian Jamaica Blue Mountain.CMIIW! Dengar-dengar,kang Adi katanya pernah kesana,tolong cerita dong,plizz dong ah!